Kisah Perusahaan

Privatisasi Bank Mandiri Melalui Penawaran Umum Perdana (IPO)

Setelah melalui proses panjang dan persiapan yang sangat berat, pada tanggal 14 juli 2003 akhirnya Bank Mandiri melaksanakan pencatatan saham perdana dengan kode saham BMRI di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya. Pada penawaran saham perdana tersebut, saham Bank Mandiri mengalami oversubscribed sebesar lebih dari 7 kali.

Proses divestasi saham Pemerintah pada Bank Mandiri tersebut didasarkan pada Peraturan Pemerintah No.27 Tahun 2003 tentang Penjualan Saham Negara Republik Indonesia pada Bank Mandiri. Dalam Peraturan Pemerintah tersebut dijelaskan bahwa penjualan saham Bank Mandiri akan dilakukan melalui Pasar Modal dan atau kepada mitra strategis dengan jumlah maksimal 30% dari jumlah saham yang telah dikeluarkan dan disetor penuh.

Dalam pelaksanaan IPO tersebut, Bank Mandiri telah menawarkan 20% dari jumlah saham yang telah dikeluarkan dan disetor penuh atau sejumlah 4.000.000 (empat milliar) Saham Biasa Atas Nama Seri B milik Negara Republik Indonesia dengan nilai nominal sebesar Rp.500 per saham dan harga penawaran sebesar Rp.675 pe saham.

Pada tahun 2004, Pemerintah merencanakan untuk melakukan divestasi lanjutan sebesar 10% sebagaimana persetujuan divestasi saham Pemerintah pada Bank Mandiri sesuai PP No.27 Tahun 2003 sebesar maksimum 30%.

Rapat Umum Pemegang Saham pada tanggal 29 Mei 2003 telah memberikan persetujuan program ESOP (Employee Stock Option Plan) dalam bentuk ESA (Employee Stock Alocation) kepada seluruh pegawai dan tambahan program MSOP (Management Stock Option Plan) untuk manajemen dengan kriteria tertentu. ESA dilakukan melalui pemberian saham bonus (Bonus Share Plan) dan penjatahan saham dengan diskon (Share Purchase at Discount).

Kuasi Reorganisasi

Sesuai keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa Bank Mandiri pada tanggal 30 Oktober 2003, Bank Mandiri telah berhasil melakukan suatu prosedur akuntansi yang disebut Kuasi Reorganisasi berdasarkan Laporan Keuangan per 30 April 2003.

Tujuan dan manfaat pelaksanaan Kuasi Reorganisasi bagi Bank Mandiri adalah :
Memperbaiki struktur ekuitas Bank Mandiri sehingga defisit sebesar 161,9 triliun telah dieliminasi dengan share premium reserve (agio saham) tanpa melalui reorganisasi secara hukum dan tidak merubah ekuitas bersih.

Bank Mandiri dapat membagikan dividen sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Penerbitan Medium Term Note (MTN) sebesar USD300 juta

Pada bulan April 2003 Bank Mandiri menerbitkan MTN dengan bunga tetap (Fixed rate) sebesar USD300 juta, yang dicatatkan di Bursa Efek Singapura. Penerbitan MTN ini merupakan bagian dari program penerbitan surat hutang Bank Mandiri sebesar USD1 miliar.

Implementasi eMas (Enterprises Mandiri Advanced System)

Pada tanggal 17 Agustus 2003, bertepatan dengan peringatan Hari Kemerdekaan RI, Bank Mandiri berhasil menyelesaikan proses implementasi eMas diseluruh cabang yang telah dimulai sejak bulan November 2002 dengan memperbahurui dan memperkaya delivery channels, membangun sistem core banking, membangun MIS dengan teknologi Data Warehouse dan memperkuat sistem infrastruktur. Sistem ini juga lebih terintegrasi sehingga diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan kehandalan dalam menangani transaksi mulai dari front office hingga back office, sehingga dapat mendukung operasional dan pengembangan bisnis Bank Mandiri secara optimal.

Pengambil-alihan Pengelolaan Operasional Kartu Kredit Mandiri Visa

Bank Mandiri memasuki babak baru dalam bisnis kartu kredit dengan mengambil alih portfolio dan kegiatan operasional kartu kredit Mandiri Visa dari GE Finance Indonesia.

Pembentukan Anak Perusahaan yang bergerak dalam Bidang Jasa Bancassurance2

Bank Mandiri menjalin kerja sama (joint venture) dengan salah satu perusahaan asuransi terbesar di dunia dan membentuk PT AXA Mandiri Financial Services (AMFS) yang memasarkan produk dan jasa bancassurance.

Kondisi Keuangan

Rasio kinerja keuangan bank Mandiri pada tahun 2003 dapat kami sampaikan sebagai berikut : Imbal Hasil Rata-Rata Aktiva (ROA) meningkat menjadi 2,8% dibandingkan tahun 2002 sebesar 2,3%, Imbal Hasil Rata-Rata Ekuitas (ROE) menurun menjadi 23,6% dibandingkan tahun 2002 sebesar 26,2% terutama disebabkan oleh peningkatan modal, Rasio Biaya terhadap pendapatan menurun menjadi 40,4% dibandingkan tahun 2002 sebesar 42,8%, Rasio Kecukupan Modal (CAR) meningkat menjadi 27,7% dibandingkan tahun 2002 sebesar 23,4%,Laba per saham (EPS) meningkat menjadi Rp.229 dibandingkan tahun 2002 sebesar Rp.179 dan nilai buku per saham (BVPS) meningkat menjadi Rp.1.020 dibandingkan tahun 2002 sebesar Rp. 722.

Dari sisi pengelolaan neraca, kami mencatat perbaikan komposisi assets dan liabilities. Sejalan dengan strategi untuk mengurangi cost of fund, bank Mandiri melaksanakan repricing tingkat bunga dana pihak ketiga, yang berdampak pada penurunan dana pihak ketiga pada tahun 2003 menjadi Rp. 178.811 miliar, dibandingkan tahun 2002 sebesar Rp. 184.114 miliar. Melalui strategi tersebut telah terjadi perbaikan komposisi tabungan dan giro masyarakat sebagai sumber dana murah sebesar 44,5% dari total dana dibandingkan tahun 2002 sebesar 34%. Secara khusus perlu dicatat keberhasilan Bank Mandiri dalam menaikkan jumlah tabungan di tahun 2003 menjadi Rp. 41.307 miliar dibandingkan tahun 2002 sebesar Rp. 29.926 miliar.

Kredit yang diberikan meningkat sebesar 16,1% menjadi Rp.75.943 miliar dibandingkan tahun 2002 sebesar Rp.65.417 miliar. Perbandingan antara segmen corporate dengan segmen commercial dan segmen consumer menjadi lebih berimbang, dimana pada akhir tahun 2002 kredit segmen corporate merupakan 62,9% dari total kredit dan pada akhir tahun 2003 dapat dikurangi menjadi 52,2%.

Penurunan dana pihak ketiga pada tahun 2003 diimbangi dengan keberhasilan penjualan Obligasi pemerintah yang mencapai nilai proceed sebesar Rp.25.816 miliar dengan nilai nominal sebesar Rp.24.505 miliar, sehingga assets menjadi lebih baik. Obligasi Pemerintah turun dari 59,4% total assets menjadi 49,3% pada akhir tahun 2003 sementara kredit mengalami kenaikan dari 26,1% menjadi 30,4%. Penjualan Obligasi juga telah menambah laba dan meningkatkan kemampuan menambah cadangan. Perlu dicatat juga bahwa pada tahun 2003 laba setelah pajak Bank Mandiri meningkat sebesar 27,9% menjadi Rp.4.586 miliar jika dibandingkan laba tahun 2002 sebesar Rp.3.586 miliar.

Dengan memperhatikan kinerja usaha dan kondisi keuangan, maka Bank Mandiri senatiasa berusaha mempertahankan rasio pembayaran dividen sebesar 50% dari laba bersih setelah pajak. Pada tanggal 31 Desember 2003 Bank Mandiri telah membayar dividen interim sebesar Rp.50 per lembar saham, dan merencanakan usulan pembayaran dividen final untuk memperoleh persetujuan pada rapat umum Pemegang Saham mendatang.

Tantangan ke Depan

Dengan kinerja keuangan yang semakin membaik dan keberhasilan berbagai program transformasi bisnis dalam beberapa tahun terakhir, Bank Mandiri bertekad untuk memasuki tahapan strategis menjadi salah satu bank terkemuka di kawasan regional Asia Tenggara (Regional Champion Bank). Visi strategis tersebut diawali dengan tahapan mengembangkan kekuatan di semua segmen nasabah untuk menjadi universal bank yang mendominasi pasar perbankan domestik (Domestic Power House), dengan fokus pada pertumbuhan segmen consumer dan commercial.

Dengan menguasai pasar Indonesia sebagai fastest growing market di Asia Tenggara, Bank Mandiri berada dalam posisi lebih menguntungkan dibanding pesaing pesaing regional.

Mandiri